Bunda Fey Imbau Remaja Kota Kediri Tak Menikah Usia Dini | Kediri TIMES

Bunda Fey Imbau Remaja Kota Kediri Tak Menikah Usia Dini

Feb 17, 2021 18:49
Ketua TP PKK bersama tim PKK Kota Kediri tengah mengadakan persiapan untuk mengadakan Sekolah Perempuan tahun 2021. Mereka menyusun mekanisme yang lebih efektif dan kurikulum yang dibutuhkan. (Foto: Ist)
Ketua TP PKK bersama tim PKK Kota Kediri tengah mengadakan persiapan untuk mengadakan Sekolah Perempuan tahun 2021. Mereka menyusun mekanisme yang lebih efektif dan kurikulum yang dibutuhkan. (Foto: Ist)

KEDIRITIMES - Menikah membutuhkan persiapan matang. Tak hanya sekadar fisik, tapi juga aspek finansial dan kesiapan psikologis dari pasangan. 

itulah yang disampaikan Ketua Tim Penggerak PKK Kota Kediri Ferry Silviana Abu Bakar atau yang akrab disapa Bunda Fey. Istri wali kota Kediri itu mengimbau para remaja, khususnya remaja putri Kota Kediri, untuk mempersiapkan matang-matang bila akan menikah.

Baca Juga : Wabup Lumajang Kunjungi Muadzin Tuna Netra Di Desa Karanglo Kunir

“Imbauan saya, bekali dulu diri. Tak perlu buru-buru menikah. Menikah butuh persiapan yang matang dari segala aspek,” kata Bunda Fey, Rabu (17/02/2021).

Imbauan ini terkait dengan viralnya kasus sebuah wedding organizer (WO) yang mempromosikan pernikahan anak di bawah umur. Menurut Bunda Fey, menikah membutuhkan persiapan aspek fisik menyangkut kesehatan reproduksi. 

Sesuai dengan UU No. 16/2019 tentang Perubahan atas UU No 1/1974 tentang Perkawinan, usia minimal kawin perempuan dari 16 tahun naik menjadi 19 tahun. Ini berlaku untuk calon mempelai perempuan dan laki-laki.

Selain aspek fisik, juga aspek pendidikan dan finansial. Aspek pendidikan yang cukup harus dimiliki oleh kedua calon mempelai. Hal ini bukan hanya menyangkut soal pekerjaan yang bisa didapatkan dari sebuah pendidikan yang cukup, namun juga bagaimana mendidik anak-anaknya kelak. “Orang tua yang cukup berpendidikan diharapkan bisa mendidik putra putrinya dengan baik sehingga menghasilkan generasi yang cerdas,” ujarnya.

Aspek finansial juga tak kalah penting. Bila calon mempelai sudah memiliki pekerjaan yang bisa menghidupi, maka meminimalkan konflik dalam rumah tangga yang disebabkan oleg faktor ekonomi. Dalam hal ini, perempuan kerap kali dalam posisi rentan mengalami KDRT ketika terjadi konflik rumah tangga.

“Tiga aspek itu harus  dimiliki. Tidak bisa tidak. Maka tak perlu buru-buru menikah sekali lagi,” pesan Bunda Fey. 

Baca Juga : 3 Guru Besar Baru dari 3 Fakultas di UIN Malang Dikukuhkan

Dia dan tim PKK Kota Kediri tengah mengadakan persiapan untuk mengadakan Sekolah Perempuan tahun 2021. Mereka menyusun mekanisme yang lebih efektif dan juga kurikulum yang dibutuhkan.

Sekolah Perempuan di Kota Kediri merupakan ide  Bunda Fey untuk membekali para remaja di Kota Kediri, khususnya remaja putri, untuk masa depan. Pendidikan perempuan dengan nama Selimut Hati ini tidak hanya memberikan kesadaran tentang hak-hak perempuan, namun juga pendidikan pranikah.

Sejumlah 900-an remaja putri dari 46 kelurahan di Kota Kediri sudah mengikuti program Selimut Hati tahun lalu. Rencananya, program ini akan digelar rutin tiap tahun sebagai wujud konsistensi TP PKK Kota Kediri dalam memberdayakan perempuan.

Topik
Pemkot Kediri berita kota kediri Sekolah Perempuan Bunda Fey

Berita Lainnya