Simulasi Vaksinasi Covid-19, Wali Kota Kediri: Jangan Takut Divaksin | Kediri TIMES

Simulasi Vaksinasi Covid-19, Wali Kota Kediri: Jangan Takut Divaksin

Jan 11, 2021 20:50
Simulasi Vaksinasi Covid-19 yang dilakukan di Puskesmas Pesantren II Kota Kediri, ditinjau oleh Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar yang didampingi Kepala Dinas Kesehatan Kota Kediri Fauzan Adima, Senin (11/1). (Foto: Ist)
Simulasi Vaksinasi Covid-19 yang dilakukan di Puskesmas Pesantren II Kota Kediri, ditinjau oleh Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar yang didampingi Kepala Dinas Kesehatan Kota Kediri Fauzan Adima, Senin (11/1). (Foto: Ist)

Simulasi Vaksinasi Covid-19 yang dilakukan di Puskesmas Pesantren II Kota Kediri, ditinjau oleh Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar yang didampingi Kepala Dinas Kesehatan Kota Kediri Fauzan Adima, Senin (11/1). Pelaksanaan simulasi ini untuk mengetahui alur pelayanan vaksinasi covid-19, agar pelaksanaan vaksinasi bisa berjalan dengan baik.

“Jadi saya ada di sini bersama Kepala Dinkes Kota Kediri untuk memastikan simulasi berjalan lancar dan nanti tidak bingung karena ini sistemnya dari BPJS," ucap wali kota. 

Baca Juga : Atlet Binaan KONI Kota Malang Sempat Reaktif Covid-19, Kini Kembali Bersiap Jadi Juara

Nanti ketika vaksin sudah datang di Kota Kediri, akan langsung dilakukan vaksinasi covid-19 ini. Di tiap harinya ada 20 vaksin per puskesmas yang akan diberikan kepada 20 orang. 

Kalau di Kota Kediri sendiri, ada 15 titik yang digunakan untuk vaksinasi covid-19 ini yaitu di 9 puskesmas dan 6 rumah sakit. Di hari pertama pemberian vaksinasi covid-19, ia bersama Forkopimda Kota Kediri, tokoh masyarakat, dan nakes yang akan divaksin pada tanggal 14 atau 15 Januari 2021. 

"Hal ini untuk memastikan bahwa vaksin ini benar-benar bagus dan baik,” kata Wali Kota Kediri.

Pada saat simulasi vaksinasi covid-19, Abdullah Abu Bakar mengingatkan kepada para petugas vaksinasi terkait adanya potensi _server down_ ketika menggunakan program karena diakses secara bersama di seluruh Indonesia. 

Untuk itu bisa dilakukan pencatatan manual sesuai instruksi Kementrian Kesehatan. Selain itu masyarakat juga tidak perlu takut untuk diberi vaksin ini, karena vaksin ini baik dan halal.

“Supaya vaksinasi ini berhasil, kita tidak perlu khawatir, karena kita harus terus melanjutkan kehidupan dan maksimal dalam bekerja sehingga mudah-mudahan dengan adanya vaksin ini kita bisa mengendalikan covid-19 dan bisa memiliki imun yang kuat,” tambahnya.

Baca Juga : Hari ini Tambahan Pasien Konfirmasi Kembali ke Angka Dua Digit, 9 Kesembuhan di Kota Batu

Alur pelayanan vaksinasi covid-19 ini dimulai dari Pendaftaran, skrining, dilakukan vaksinasi, konsultasi Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI), serta dilakukan observasi 30 menit sambil dipantau tenaga kesehatan. 

Pada tahap pendaftaran, penerima vaksin diminta untuk menunjukkan KTP/E-Tiket dan petugas akan melakukan pengecekan data penerima vaksin pada aplikasi pcare vaksinasi. Setelah itu, penerima vaksin menuju meja skrining untuk dilakukan pengecekan kesehatan dan memastikan sesuai kriteria penerima vaksin.

Setelah memenuhi kriteria sebagai penerima vaksin, tahapan selanjutnya akan disuntik vaksin covid-19. Setelah diberi vaksin, nanti penerima vaksin akan diberi kartu vaksinasi kemudian menuju tempat observasi selama 30 menit untuk melihat apakah terjadi Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) atau tidak. 

Bila penerima vaksin setelah 30 menit tidak mengalami gejala apapun diperbolehkan untuk meninggalkan ruangan dan apabila penerima vaksin mengalami keluhan akan dilakukan penanganan lebih lanjut.

Topik
Vaksin Covid 19

Berita Lainnya